Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Friday, January 1, 2010

2 Laut...bukti kebenaran Al-Quran





Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum...

Teringat lagi soalan yang diajukan oleh saudara Mohamad Zakhir (ahli bait saya) berkenaan laut yang airnya bertemu tapi tidak bersatu.Puas saya selongkar dan bertanya pada ustaz-ustaz saya akan laut tersebut.Saya sendiri sudah berjanji kepada beliau untuk cuba menjelaskan tentang sungai yang dirakamkan Allah taala didalam Al-Quran menerusi surah Ar-Rahman ayat 19-25.Dua sungai yang tidak bercampur airnya.
Firman Allah Taala;

19-Dia membiarkan lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,

20-Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing

21-Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

22-Dari keduanya keluar mutiara dan marjan

23-Maka nimat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

24-Dan kepunyaanNyalah bahtera-bahtera yang tinggi layarnya dilautan laksana gunung-gunung.

25-Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Maka,saya akan melunaskan janji saya kepada beliau insyaAllah.Bab ilmu jangan diambil kira.Ini sekadar perkongsian bersama.Moga Allah melimpahkan rahmat keatas usaha kita untuk mencari kebenaran Allah yang secara terang-terangan termaktub dalam furqan.

Pada ayat lain iaitu dalam surah Al-Furqan ayat 53;

"Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi."




Kawasan pertemuan dua sungai yang mempunyai kandungan garam dan air yang panas akan tetapi kedua-dua sungai tersebut telah terpelihara demi kegunaan makhluk Allah Taala.Mungkinkah ini terjadi secara semulajadi sebagaimana dakwaan mulhidin?

Pada ayat ke 20,menerusi ayat 'la yabghiyan',kita akan dapati maksudnya,'masing-masing'.Adapun mengikut ulama tafsir 'la labghiyan' itu bermaksud 'masing-masing yang tidak menghendaki'.Melalui tafsiran kalimah tersebut dapatlah kita faham disini,bahawa dua laut itu adalah tercerai atau tidak bertemu airnya yang mana sebelah laut mempunyai kandungan garam serta disebelahnya mempunyai air yang panas.Tercerainya air laut itu juga kerana dibatasi oleh tanah genting.

Pada pakar kelautan (oceanology) mengatakan bahawa sifat yang paling ketara dari laut dan airnya adalah laut dan airnya tidak pernah tetap ,tidak pernah tenang, dan hal yang paling jelas sekali adalah ia selalu bergerak,panjangnya,lebarnya, dan gelombang airnya, arah pergerakannya adalah diantara faktor-faktor yang banyak mempengaruhi keadaan air laut.


Dari sini ada satu pertanyaan:Kalau betul begitu keadaannya, maka kenapa air-air yang berbeza itu tidak bercampur dan tidak bersatu (melebur) menjadi satu jenis?maka mereka pun mempelajari, meneliti, dan menelahnya. Dan akhirnya mereka menemukan jawapannya, iaitu bahawa ada "dinding air sebagai pembatas" yang memisahkan setiap pertemuan dua laut dalam satu tempat, baik di dasar samudera atau pun di dalam jurang (dalam lautan) itu sendiri. Tempat inilah yang ternyata memisahkan antara laut yang satu dengan laut yang lainnya.

Maha suci Allah yang menjadikan bulan dan bintang,awan dan langit,matahari,cakerawala serta seisi alam semesta ini hatta dua lautan tersebut.Sungguhpun begitu,masih ramai lagi yang kufur dan ingkar dengan kekuasaan Allah Taala lantas lansung tidak beriman dek kerana asyik mengejar dunia.

Firman Allah taala;

''Semua yang ada dibumi itu akan binasa''

Sekian,wallahua'lam.

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates